Gubernur Kalsel Resmikan Jalan Seykh Muhammad Arsyad Al Banjari, Akses Perjalanan Peziarah Jadi Lebih Dekat

oleh
Jalan Seykh Muhammad Arsyad Al Banjari atau Datu Kalampayan yang diresmikan Gubernur Kalsel Sahbirin Noor, beberapa waktu lalu. Foto - Irwansyah

KALSELMAJU.COM,BANJARBARU –  Jalan Seykh Muhammad Arsyad Al Banjari atau Datu Kalampayan, telah diresmikan Gubernur Kalsel, H. Sahbirin Noor atau Paman Birin, beberapa waktu lalu. Jalan dengan panjang 5,2 kilometer tersebut ditunjang lebar lahan 20 meter.

Dari 20 meter lahan yang tersedia, 7 meter di antaranya menjadi badan jalan dan beraspal. Selebihnya akan menjadi trotoar dan penunjang lainnya.

Kepala Bidang Bina Marga Dinas Pekerjaan Umun dan Penataan Ruang (PUPR) Kalsel, Azan Sy. Muaz, mengatakan untuk pengerjaan badan jalan sudah 100 persen. Pada tahun ini, ujarnya, dilanjutkan pengerjaan pembenahan untuk fasilitas lainnya.

“Tahun ini lanjutan pembenahan pemasangan batu (siring pondasi jalan). Batu di pasang pada dua sisi jalan sesuai lahan tersedia,” ujarnya, Jumat (2/2/2024).

Jalan tersebut sudah terdapat utilitas lampu penerangan jalan, namun hanya beberapa titik. Selebihnya belum tersedia penerangan jalan. “Khusus penerangan jalan dikerjakan Dinas Perhubungan (Dishub),” tambah Azan.

Dihubungi terpisa, Kepala Dishub Kalsel, M. Fitri Hernadi, pihaknya merencanakan pemasangan penerangan jalan umum (PJU), melalui anggaran perubahan 2024 atau anggaran murni 2025. Menurutnya, yang akan dipasang tidak hanya PJU, tapi juga utilitas lainnya seperti rambu lalu lintas dan marka jalan. “Insyaallah anggaran perubahan 2024 akan kami lengkapi utilitas di jalan tersebut,” bebernya.

Dikatakan Fitri, kebutuhan anggaran untuk pemasangan PJU, marka, dan rambu terhadap jalan 5 kilometer tersebut diperluangan anggaran antara 6 sampai 8 miliar. Secara peraturan, idealnya PJU dipasang pada setip 50 meter baik di kiri atau kanan jalan.

“Beda kalau marka jalah dipasang menyesuaikan kebutuhan. Untuk rambu jalan juga dimekian, tiap ada belokan, jembatan, dan titik diperlukan lainnya akan dipasang. Nanti akan kami kerjakan sesuai ketersediaan anggaran, jika anggaran terbatas maka pemasangan disesuaikan prioritas,” pungkasnya.

Sebelumnya jalan tersebut diresmikan, Rabu (31/1/2024).  Akses penghubung baru ini memangkas rute dan waktu perjalanan masyarakat berziarah ke makam Syekh Muhammad Arsyad Al Banjari atau Datu Kelampayan.

Gubernur menerangkan akses penghubung jalan baru memudahkan masyarakat berziarah ke makam Datu Kelampayan. Jalan Syekh Muhammad Arsyad Al-Banjari menghubungkan enam desa di Kabupaten Banjar, yakni Desa Sungai Kitano, Akar Baru, Akar Bagantung, Munggu Raya, Dalam Pagar Ulu dan Kelampayan Tengah.

“Kalau dari Martapura biasa perlu waktu setengah jam baru sampai sini. Sekarang hanya 5 sampai 10 menit, karena jalannya lurus dan lebar sehingga perjalanan akan lebih cepat,” ucapnya.

Dengan akses baru pengendara dari Banjarmsin tak perlu lagi memutar ke arah Astambul, Kabupaten Banjar. Rute lebih pendek bisa dilewati melalui Jalan Martapura Lama. Biasanya waktu tempuh sekitar 1 jam 30 menit dari Banjarmasin, kini hanya sekitar satu jam kurang.

“Semoga ini juga membawa manfaat bagi sektor lainnya,” tandasnya.

Paman Birin, mengatakan  penamaan jalan Syekh Muhammad Arsyad Al-Banjari ini sebagai wujud nyata kecintaan kepada ulama dan mengenang jasanya atas penyebaran Islam di Bumi Lambung Mangkurat.

 

“Mudah-mudahan berkah, kita ingat bahwa hidup ini jangan lupa dengan sejarah,” ucapnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *